close

Waspada Tanaman ini bisa mematikan

By  


Gympie-Gympie adalah tanaman yang memiliki racun paling mematikan. Tanaman berdaun lebar menyerupai hati ini biasa tumbuh di hutan hujan di Timur Laut Australia dan Maluku, Indonesia.

Sengatan dari Gympie-Gympie dilaporkan mampu membunuh anjing, kuda dan bahkan manusia. Anda bisa dibilang beruntung jika bisa bertahan hidup setelah terkena tanaman ini. Pasalnya, rasa sakit yang ditimbulkannya bisa bertahan berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun.

Begitu mematikannya, meski tanaman ini kering selama beratus-ratus tahun, racun yang dikandungnya tetap menimbulkan rasa sakit yang teramat menyengat.

Tanaman ini bisa tumbuh hingga 2 meter dan memiliki daun hijau berbentuk hati dengan buah berwarna ungu. Kecuali akar, bagian daun, buah dan batang tanaman ini ditumbuhi bulu halus.

Bulu halus itulah yang digunakan Gympie-Gympie untuk menembus kulit korbannya dan melepaskan racun bernama moroidin.

Kadang-kadang, hanya berdiri di dekat Gympie-Gympie dan terkena bulu yang rontok di udara bisa menyebabkan gatal, ruam, bersin hingga mimisan parah.

"Hal pertama yang dirasakan saat terkena Gympie-Gympie adalah rasa panas yang sangat dan bisa berlangsung selama setengah jam hingga akhirnya sangat sakit," kata Mike Leahy, seorang ahli virus.

Setelah itu, persendian akan terasa sakit dan muncul benjolan yang sangat sakit di ketiak. Dalam kasus berat, keracunan Gympie-Gympie bisa menimbulkan kematian. Selama menempel di kulit dan tidak segera dicabut, bulu Gympie-Gympie akan terus melepaskan racun hingga satu tahun.

Karena itulah, Gympie-Gympie adalah musuh utama para pembuka lahan dan penebang kayu.

Marina Hurley, Entomologi dan Ekologi, mengatakan para profesional tidak berani masuk daerah yang dipenuhi Gympie-Gympie jika tidak membawa respirator, sarung tangan tebal dan anti-histamin.

"Tersengat Gympie-Gympie merupakan kesakitan yang tak terbayangkan - seperti disiram air asam dan disetrum secara bersamaan," kata Hurley.

Ia sendiri pernah terkena Gympie-Gympie saat melakukan penelitian tiga tahun di Atherton Tableland di Queensland. Saat itu dia adalah mahasiswa pascasarjana Universitas James Cook dan tengah meneliti herbivora yang memakan tanaman beracun tersebut.

Menariknya, tentara Inggris diduga pernah tertarik pada Gympie-Gympie dan berniat menjadikannya senjata biologis pada akhir 1960.

Divisi Pengembangan Kimia di Porton Down (laboratorium rahasia yang mengembangkan senjata kimia) mengontrak Alan Seawright pada 1968, meminta spesimen pohon penyengat ini.

Alan, yang saat itu seorang Profesor Patologi di Universitas Queensland, mengatakan: 'perang kimia adalah pekerjaan mereka, jadi saya hanya bisa berasumsi bahwa mereka sedang menyelidiki potensinya sebagai senjata biologis.' (Sumber: odditycentral.com)

ADVERTISEMENT
Toko Sisi

About Toko Sisi

Sabar dan tahan uji, serta penuh harap (optimisme) terhadap pertolongan Allah seperti dipesankan Khalifah Umar haruslah menjadi keyakinan kaum beriman. Dalam Alquran ditemukan banyak ayat yang menjanjikan kemudahan di balik kesulitan.

Subscribe to this Blog via Email :